Good bye KRL ekonomi

Di pertengahan tahun 2013 lalu, dirut PT KAI yang baru yaitu Pak Ignasius Jonan berniat menghapus KRL Ekonomi sebagai moda transportasi di wilayah Jadebotabek. Saya sebagai mantan anker (anak kereta) ketika jaman kuliah awalnya kaget, karena banyak momen yang terjadi di KRL Ekonomi. Tapi menurut saya, memang sudah saatnya dirubah karena semakin hari semakin tidak layak untuk dijadikan transportasi massal. Lagipula semakin hari makin banyak terobosan positif dari Pak Jonan terhadap perkeretaapian di Indonesia ini. Pada kali ini saya akan share pengalaman suka dan duka (banyakan dukanya sih) dari 2007-2011 pulang pergi Jakarta-Depok naek krl ekonomi ini.

Sukanya :

  1. Tiketnya murah, saya dengan rute Jakarta – Depok hanya dikenakan biaya 1500
  2. Waktu tempuh normal relative cepat, Jakarta-Depok kira2 30 menit
  3. Adanya penjaja makanan jadi tidak usah takut kelaparan😀
  4. Ada juga tukang Koran, pedagang, sampai badut yang siap menghibur anda

badut kereta

Dukanya :

  1. Banyak tindak kejahatan seperti pemalakan, copet dengan silet, penjambretan (beberapa kali saya pernah liat dengan mata kepala sendiri, abis menjambret hp/kalung biasanya pelaku loncat ke stasiun/rel), dll
  2. Banyak pengamen dan pengemis lalu lalang
  3. Jadwal yang tidak bisa diprediksi, makin siang makin ngaret
  4. Kalau penuh, penumpang bisa naek di atas gerbong
  5. Sering kejadian orang kesetrum di atas gerbong, biasanya korban adalah pengamen/anak sma, saya pernah liat kejadian macem ini di stasiun juanda
  6. KRL ekonomi suka banget ditimpukin batu, heran saya sama kelakuan manusia2 ini, yang tragisnya biasanya pelaku adalah bocah2 yang tinggal di dekat stasiun
  7. Sering mogok dan bikin rusak jadwal perjalanan yang lain
  8. Kadang ada penumpang yang membawa hewan seperti ayam, monyet, kambing, dll (Ini kereta buat manusia atau binatang ya? XD)
  9. Jika di jam-jam sibuk, siap-siap saun gratis (panas, pengap, rasanya kyk jd pepes)
  10. Beberapa kali ada tawuran anak sma/stm di krl, kalau udah kejadian spt ini biasanya saya kabur ke gerbong yang aman , serem bgt loh

Sejumlah penumpang kereta Ekonomi berada diatap kereta saat menunggu keberangkatan di Stasiun Manggarai, Jakarta Pusa

Sebernya masih banyak lagi yang ingin disampaikan, tapi cukup dlu deh unek-uneknya. Intinya bagi saya dan beberapa rekan, krl ekonomi sangat memorable karena memiliki peran pada masa kuliah saya. Yang saya ingat adalah saat itu, saya naek kereta yang arus balik (berlawanan dengan arus keberangkatan pekerja ke Jakarta), sehingga sering dapat duduk bahkan bisa tidur di krl hehe.

By the way, Oktober 2013 kemarin saya menjajal lagi naek kereta. Saya naek dari Stasiun Sudirman menuju Stasiun UI. Banyak bgt perubahan dalam setahun belakangan. Tiket sekarang udah pk kartu yang di tap di pintu masuk jadi kayak di luar negeri haha, dulu sih cm pk karcis bahkan kalau mau jahat bisa gak pk tiket asal berani aja hehe. Hampir di semua stasiun dr Kota-Depok jadi agak bersihan, karena lapak pedangan yang ada di sekitar stasiun udah pada dibongkar.  Usaha Pak Jonan perlu diapresiasi karena menurut saya banyak perubahan signifikan. Kabar terbaru, PT KAI sudah memesan 108 gerbong krl ac baru. Semoga kedepannya nasib perkeretaapian di Indonesia lebih maju dan memanusiakan manusia.

12 responses to “Good bye KRL ekonomi

  1. Topik kereta ini buat saya tertarik meng klik saat lihat di daftar update wordpress!

    Saya juga mau tulis tentang suka duka naik kereta, tepatnya Commuter Line. Sekarang saya sudah jadi pelanggan CL selama hampir 2 tahun. Memang saya merasakan perubahan signifikan dari adanya KRL ekonomi dan tidak.

    Usaha PT KAI patut diacungi jempol karena sangat berani meskipun dalam perkembangannya ada banyak juga kelemahan. Tetap kita harus apresiasi segala keputusan PT KAI.

    Semoga ke depannya transportasi publik Indonesia semakin maju ya, kalau bisa jangan kalah dari negara-negara tetangga😀

    • Saya dr jaman kuliah kak jd penikmat kereta, terutama ekonomi. Sekali-kali aja naek yg AC klo lagi buru2 atau gak ada ekonomi yang lewat hehe..

      Semakin hari semakin bagus sih perubahannya, skrg hampir di semua stasiun bersih dari PKL liar,
      Dagang sih boleh aja asal tertib..

      Perubahan yang paling saya suka skrg bnyk polsuska, jd penumpang merasa aman, klo ada copet atau maling kn tinggal tereak (mudah2an tertangkap)

      Semoga gak cm kereta aja kak yg makin maju, transport massal laen kyk bis dan angkot juga hehe

      • Sayangnya sekarang jadi dimonopoli oleh minimarket, bahkan satu stasiun bisa saja ada 2 minimarket. Lebih dikomersialisasikan tapi tidak mendukung pedagang kecil. Sedih lihatnya…

        Kalau dari segi keamanan, patut diacungi jempol! Terutama di gerbong wanita jarang sekali ada kasus pencopetan. Namun, di gerbong campuran saya dengar beberapa kali kasus terjadi. Pasti kalau mau lari, copetnya tidak keluar stasiun, tetapi pindah peron dan naik kereta lain. Itu jauh lebih mudah baginya karena kalau dia keluar stasiun kan harus antri.

        Aamiiin semoga bis dan angkot bisa juga sebagus kereta api. Coba TJ mau mengikuti langkah CL ya ganti program pricing tiket ke tarif progresif. Mungkin tarif jauh dekat sama itu menyulitkan manajemen TJ untuk mengalokasikan dana maintenance ya? Kalau tarif progresif kan sama-sama senang, itu menurut saya yg bodoh ini hehe..

        Menyusul monorail, mudah-mudahan saat itu sudah mirip-mirip lah kondisi lalu lintas Jakarta dengan Kuala Lumpur, minimal🙂

      • Tapi klo menurut saya sih gpp minimarket, soalnya kan harusnya ud puluhan tahun stasiun ada ya modern dikit lah hehe,
        Btw di singapore itu 7-11 jd semacam kelontong, klo di jkt ada kelontong jadinya kumuh..
        Lbh baik sih warung kaki lima tp mesti ada peraturan yg bener kyk gak boleh buang sampah dan nyuci sembarangan misalnya haha..

        Jaman dulu mah kacau kak, copet, tawuran, org mati kesetrum tuh hampir ada tiap bulan wakakak..
        Skrg copet mungkin msh ada tp gak se-intens dulu..

        Klo TJ menurut saya gak jelas manajemennya, dia gaet perusahaan laen tp tiketnya lain lagi, pusing deh klo mau ke luar jkt naek bis perbatasan..

        Nah klo gubernurnya keren sih, harusnya transport umum diperhatiin, trs klo perlu mobil pada traffic hour gak boleh keluar soalnya itu yg bikin macet..
        klo motor mah gak tll pengaruh soalnye kecil gak makan badan jalan..
        Semoga deh 5 tahun lg monorail bagus, tp jgn diksh ke TJ manejemannya, ancur lg ntr haha

      • Saya belum pernah ke Singapura. Saya tahunya kondisi toko dan kaki lima di stasiun Jepang. Minimarket biasanya kurang dari 3 dan banyak toko-toko lainnya (seperti Terminal Bus Blok M). Kalau di peron, saya sangat setuju disediakan vending machine (seperti di halte TJ). Kondisi sekarang dimana peron kosong melompong itu cukup menyiksa terutama di stasiun Gondangdia, stasiun Sudirman, stasiun Depok dan stasiun Depok Baru (sepengatahuan saya). Saya sendiri sering merasa haus atau lapar tiba-tiba, hehehe, maka saya rasa perlu sekali ada vending machine. Paling parah kan di model stasiun semacam Gondangdia, mau turun jauh, di pinggiran peron gak ada yang curi-curi jualan, hahahah😄

        Pedagang kaki lima dan warung/toko kecil sebenarnya bisa didisiplinkan kok, asal yang mengelola juga disiplin. Saya lihat posisi-posisi manajer sering diisi oleh orang yang kurang tepat, maka terjadilah kekacauan. Coba manajernya macam Hitler pasti patuh semua (yang ada pada kudeta kali hahaha XD)

        Uuh jaman dulu jangan ditanya, saya aja kena copet juga loh! Untung HP monochrome jadul😀

        Hmmm.. saya pernah baca semacam blue print manajemen transportasi Jakarta di sebuah surat kabar. Di poin terakhir ada park&ride (skripsi saya, hehehe) dan saya sangat setuju bila diterapkan park&ride terutama di jalan-jalan utama ibukota. Kembali lagi ke kualitas transportasi massal. Bila saya lihat Jepang (tahunya itu), orang dari berbagai kelas ekonomi sangat mengandalkan transportasi massalnya karena dapat diandalkan. Jadi kuncinya menurut saya adalah transportasi massal. Kalau transportasi massal nyaman, aman, tepat waktu, harga terjangkau, insya Allah pasti kesemerawutan lalu lintas Jakarta dapat teratasi🙂

      • Wah serem deh klo bandingin sm jepang haha..
        Malaysia jg lmyn bagus koq sistem transportasinya, tp gak terpadu, tiap stasiun dikelola perusahaan berbeda..
        Klo singapore satu perusahaan jadi naek MRT/Bis tinggal tap ke kartu “ez link”
        Jgn salah, vending machine di TJ cm jual minuman, dan klo saya perhatiin sih banyak yg gak berfungsi, entah rusak atau gak dihidupin😄..
        Yang pas sih adain semacam 7-11 sblm msk peron soalnya bs makan dan minum sblm msk peron..
        Di peron perlu sih VM, tp kadang rusak (lagi2) dan masyarakat krg siap (apalg di stasiun yg bnyk alaynya)..

        Klo soal salah jabatan sih kyknya hampir disemua lini di negara ini begitu kak..
        Gak usah dijabarin lah contohnya bnyk banget haha..
        Tapi skrg sih lmyn sudah bnyk bermunculan tokoh2 kyk pak Jonan, Jokowi, Ridwan Kamil, dll yg mau mikirin rakyat bnyk..

        Wah kyknya boleh tuh skripsinya saya baca kak haha..
        Jepang curang klo menurut saya, dia bisa bikin warganya beralih ke transport massal..
        Eh di negara kita malah bikin mobil murah dan dikasih subsidi buat perlebaran jalan..
        Pejabat kita sebenernya pinter2, tp kyknya msh tergoda deh sm “royalti” industri otomotif..
        Kita tunggu nih 2018 MRT rampung (msh lamaaa)..

        and the last time, kira2 budget backpackeran ke jepang berapa ya? wakakak..

  2. Kalau boleh tahu 7-11 itu maksudnya apa ya, Hilman?

    Sistem di Malaysia itu sama dengan Jepang juga, transportasi publik dikelola pemerintah dan swasta berarti ada sejumlah perusahaan pengelola.

    Menurut kamu lebih baik dikelola satu perusahaan atau banyak perusahaan? Mungkin kalau kompak, banyak perusahaan bisa saja lebih baik ya…

    VM di Jepang juga hanya jual minuman, tetapi tidak hanya minuman kaleng atau botol. Ada juga yang jual kopi dan teh panas. Seru kan? Kalau makanan sangat jarang ditemukan (atau tidak ada ya?). Biasanya makanan dijual di kios yang hanya ada di stasiun-stasiun besar. Kalau stasiun bawah tanah hanya VM.

    Memang sayang sekali di Indonesia ini kenapa ya susah banget merawat fasilitas? Cenderung menganut faham vandalisme ya? hehhehe

    Alhamdulillah memang bila masih ada sejumlah orang yang dapat diteladani. Mereka yang memberikan cahaya harapan di tengah suramnya pemerintahan kita. Harus lebih banyak yang seperti itu ya? Mungkin Hilman nanti akan menyusul🙂

    Saya sebenarnya masih kurang berpengatahuan urusan transportasi dan kebijakannya. Saya lihat sih kalau soal permodalan, banyak sekali negara maju menawarkan berbagai kerjasama dan solusi untuk kemajuan negara ini. Harusnya ya pemerintah kita menyaring dengan bijak. Yang saya tidak paham, berbagai kebijakan seperti saling bertolak belakang, tidak sejalan. Apakah karena arogansi setiap bagian/divisi? Selain itu juga ada banyak kebijakan seperti tidak didiskusikan dengan ilmuwan yang sebenarnya sudah bisa menilai apa yang paling sesuai bagi negara ini. Kalau masing-masing inginnya menonjol ya tentu saja musiknya menyakitkan kuping. Ada bos saya yang bilang bahwa pemimpin seperti konduktor. Dia mengatur komposisi kerja dan harmoni setiap pemusik hingga tercipta musik yang indah.

    Hoho boleh aja tuh kalau mau konsul tentang backpacker ke Jepang. Silahkan mau tanya apa? Banyak banget pasti kalau di kolom komen ini. Jadi seperti tulisan ber’frame’ nanti hahaha😄

    • Seven Eleven kak alias sevel..

      Oh mirip jepang lah berarti di malay, menurut saya sama aja sih bedanya pengguna agak repot mesti beli karcis yg beda, kasian yang udah berusia lanjut hehe..

      Asik tuh VM di jepang, klo ujan2 bisa beli bandrek/bajigur haha..
      Sebenernya Indonesia bisa koq merawat fasilitas umum, asal pendidikan penduduknya rata2 sarjana😄..
      Soalnya menurut saya makin tinggi pendidikan harusnya makin gampang diatur..

      Banyak koq org2 di Indo yg bs dijadiin teladan..
      Tapi sayangnya media lbh suka sm politisi n artis2 alay ketimbang nyiarin orang2 yg “mulia” ini..
      Klo skrg sih sy gak minat ke pemerintahan, ud terlanjur benci haha..

      Klo soal mis-koordinasi si Indonesia saat ini juaranya kak haha..
      Contoh terbaru pertamina naekin LPG 12kg masa presiden baru tau.
      Pas org2 udah ribut baru deh pak presiden menelaah kebijakan pertamina tsb..

      Menurut saya sih klo pemerintah itu mikirin soal rakyat, udah dr dulu transport umum beres dan Indonesia bisa semakmur korsel (thn 45 korsel sama kyk indo melarat juga)
      Klo kenyataan sejak ORBA, pemerintah sih pusing mikir buat dirinya dan keluarganya, makanya yg makmur dia dan keluarganya..

      Terakhir saay quote pertnyataan Peter Drucker:
      “Tidak ada negara yang miskin, yang ada adalah yang salah kelola”

      Klo soal ke jepang nanti deh sy hubungi lebih lanjut hehe

      • Ohohoho 7-11 dibaca seven eleven. Tadinya saya kira tujuh sebelas kirain semacam formasi gitu hahahaha😄

        Mungkin sosialisasi cara penggunaan VM kurang. Sebenarnya VM kan mesin sederhana, anak SD diajarin juga pasti tahu. Ada kecenderungan merusak inilah yang kurang diperhatikan. Perlu dikaji lagi kaitan tingkat pendidikan dengan kegemaran merusak atau kita sering kenal dgn istilah vandalisme.

        Aneh ya kasus elpiji itu. Saya baca koran kemarin, ternyata Pak Dahlan Iskan yg memotivasi kenaikan agar Pertamina bisa jadi BUMN sekelas BUMN negara lain, misal Petronas. Sekarang ini Pertamina cenderung nombok. Kenaikan sebenarnya perlu dan sudah diajukan bertahun-tahun lalu, tetapi permintaan kenaikan ini selalu ditolak. Sekarang saat dinaikkan mendadak dengan kenaikan ekstrim jadi heboh. Padahal kalau dinaikkan perlahan pasti masyarakat lebih bisa menerima. Apalagi bila disosialisasikan secara berkala maksud dan tujuan kenaikan tersebut.

        Seluruh dunia juga tahu kalau Indonesia ini kaya. Sering saya temukan artikel-artikel yang mengemukakan betapa kayanya negara kita. Mungkin maksudnya untuk menaikkan kepercayaan diri kita agar tidak selalu mendowngrade negara sendiri ya.

        Tugas kita sebagai generasi muda untuk berkontribusi, meski mungkin hanya sedikit porsinya untuk saat ini🙂

        Sebenarnya saya sudah lama mau tulis semacam catatan perjalanan atau tips berwisata ke negeri sakura itu, tetapi seperti biasa… hahahaha belum diprioritaskan. Namun, sekarang saya jadi lebih semangat untuk merealisasikan rencana itu. Lagipula Hilman bisa kok kalau mau tanya di facebook😀

      • Klo menurut pak nuzul ahyar yang suka komen di spatial net, negeri kita peradabannya msh rendah kak, hahaha..
        Jangankan VM, dulu sblm ada hp coba itung berapa telpon umum yg rusak sama warga? Hahaha
        Dari peradaban rendah ini lah jadi negeri kita masih gini2 aja

        Klo menurut saya lagi, kasus elpiji kemaren mah dipolitisasi sm pak pres..
        Ingat gak dlu jaman dia mau jd presiden lg kedua kalinya kan harga bbm diturunin (sebelumnya dinaekin dulu)

        Klo soal kebudayaan sama SDA sih Indonesia kaya bgt kak.. Barang tambang apa sih yg gak ada di bumi pertiwi? Emas, Intan, Nikel, Minyak, dll lah melimpah ruah..
        Tp kembali ke soal SDM (rendahnya peradaban) mau negeri kaya klo gak bs ngelola ya miskin2 juga hehe..
        Emg tugas kita berkontribusi mau langsung atau tidak bagi negeri yg msh susah ini..

        Yup gampang lah itu, saya agak males nanya2 klo blm ada tiket dan VISA..
        Takutnya cm mupeng doang haha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s