Keselematan berkendara ala penduduk Bali

Hari minggu 8-9-2013, setelah bangun agak siang abis solat subuh, Ibu saya tiba-tiba heboh karena ada berita anak salah satu artis Indonesia yang terkenal kecelakaan. Dikabarkan sang anak yang berusia 13 tahun tersebut jadi korban kecelakaan di tol jagorawi yang merenggut 6 korban jiwa. Hal ini mengingatkan tentang kejadian seorang anak pejabat yang menabrak orang hingga tewas dan seekor Kuda Nil yang menabrak beberapa orang di dekat Tugu Tani, Monas. Pertanyaannya, koq bisa anak 13 tahun dibiarkan menyetir mobil? SIM aja belum punya.  Kalau jaman saya umur 13 sih, saya dan anak-anak seumuran lagi seneng-senengnya naek sepeda bmx, itu pun gak berani jauh-jauh paling banter keliling komplek.

Oke saya gak akan bahas lebih lanjut soal ini, biar para pewarta infotainment aja yang mengabarkan lebih lanjut. Saya hanya ingin membandingkan kejadian ini dengan pengalaman saat jalan-jalan sekeluarga ke Bali, akhir Agustus kemarin. Berbekal tiket promo Air Asia ke Bali yang dibeli tahun lalu, saya nekat membooking buat bokap, nyokap, dan adik saya. Maklum kami belum pernah ke Bali dan tergiur dengan harga tiket yang cukup murah (500rb pulang pergi CGK – DPS).

Saya di Bali  gak lama cuma 4 hari, itu pun izin cutinya susah bener. Jadi ceritanya abis liat lumba-lumba dari Lovina (Utara Pulau Bali), kami pun diantar supir sewaan bernama Mas Kus untuk melanjutkan perjalanan ke Sanur. Ditengah perjalanan, saya melihat keramaian massa di dekat sekolah negeri .

Spontan saya langsung ngomong, “Wah ada tawuran nih”

Tiba-tiba Mas Kus nyamber “Bukan mas, itu lagi jam pulang sekolah, anak-anaknya lagi dijemput orang tua/saudara masing-masing”.

Saya,  “oh saya kira tawuran mas, maklum kalau di Jakarta ada anak-anak sekolah bergerombol terus rame biasanya gak lama jadi tawuran”.

Mas Kus ngomong lagi, “Ndak mas, kalau disini Orang tua murid itu antar jemput anaknya kalau sekolah, selain mencegah tawuran, disini juga nggak ada angkutan umum, plus karena rasa sayang kepada anak jadi anak tsb gak diijinkan membawa kendaraan sebelum cukup umur. Beda kalau di Jakarta banyak Orang tua malah gak sayang anak, belum nyentuh tanah ud dibiarkan bawa motor/mobil”.

“Oh bener juga ya mas, meminimalisir tawuran dan kecelakaan lah kalau gitu” kata saya sambil nengok ibu saya disebelah😀. Jadi di Bali itu memang tidak ada angkutan umum. Memang ada kendaraan mirip Transjakarta tapi terbatas. Kebanyakan turis juga sewa motor atau rental mobil.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Alhamdulillah ternyata orang tua saya kelakuannya juga mirip dengan orang tua yang ada di Bali. Karena saking sayangnya ibu saya sama saya dan adik, kami  baru dibolehkan bawa kendaraan ya pas SMA. Padahal waktu sekolah suka iri juga liat temen-temen ud boleh bawa motor dan mobil. Emang deh kasih sayang ortu itu sepanjang masa.

5 responses to “Keselematan berkendara ala penduduk Bali

  1. sama…baru boleh bawa motir sendiri setelah kuliah,,,sebelum itu harus pake kendaraan umum. Paling takut ketemu anak kecil yang bawa motor sendiri, heran kok orang tuanya tega ngasih izin😦

  2. bagus banget ini di bali, kalo dulu saya baru semasa kuliah baru dipegangin motor sendiri😀
    mungkin tingkat kedewasaan kadang mempengaruhi kebiasaan dalam menarik gas dan menarik tuas rem kali ya😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s